Hadiah Buat Nenek

    Loceng menandakan waktu pulang dibunyikan. Alia mengemaskan bukunya ke dalam beg. Dia perlu pulang segera kerana hari ini ibunya mahu pulang ke kampung.

    Alia anak tunggal dan dia tinggal bersama ibunya kerana ayahnya sudah meninggal dunia kira-kira lapan tahun lalu.

    “Mama! Mengapa kita perlu pulang ke kampung hari ini?” tanya Alia.

    “Nenek Lia sakit. Mak Teh beritahu Mama nenek terjatuh dalam bilik air.”

    Alia mengangguk tanda faham. Dia melemparkan pandangan ke luar tingkap kereta sambil menikmati permandangan sekitar. Kereta ibunya mula memasuki perkarangan rumah nenek yang agak besar. Alia bergegas keluar.

    “Atuk, Nek, Mak Teh, Pak Su. Lia datang ni,” jerit Alia sambil mendakap atuknya.

    “Mana nenek? Alia dengar nenek sakit. Di manakah dia?” Alia baru teringkatkan neneknya.

    Alia masuk ke dalam rumah dan terus mendapatkan neneknya yang terbaring di atas katil. Neneknya cuma tersenyum melihatnya. Dia cuba hendak bersuara, namun tak berdaya.

    “Berehatlah nek. Nenek tu sakit, jangan banyak bergerak,” ujar Alia lembut. Neneknya menggangguk lesu.

    Keesokan paginya, Alia dikejutkan dengan suara riuh-rendah.

    “Apasal riuh-rendah ni, Mama?” Alia bertanya kehairanan.

    “Alia….Nenek. Nenek lia dah meninggal dunia,” ujar Mamanya tersekat-sekat.

    “Apa?” Alia seperti tidak mempercayai hakikat itu.

    “Innalillahi wainnailaihi rajiuun.” Air mutiaranya mula bergenang di kelopak matanya. Dia tak sangka masa begitu pantad berlalu. Orang yang disayanginya telah pergi buat selama-lamanya.

    “Nenek ada lelah. Oleh sebab sukar untuk bernafas, nenek menemui ajalnya,” Mama menerangkan kepadanya.

    Sudah seminggu, Alia dan Mama di kampung. Mamanya hanya mengambil cuti seminggu saja. Alia berasa berat hati untuk meninggalkan atuknya keseorangan.

    “Mama, Lia rasa Lia mahu tinggal di sini temankan atuk.”

    “Kenapa Lia? Habis sekolah Lia kat sana tu macam mana?” Mamanya terkejut.

    “Ala Mama ni. Apa susah, ambil je surat pertukaran sekolah. Alia boleh sekolah di sini.” Alia mengajukan pendapatnya. Mamanya cuma diam.

    “Tak apalah, atuk boleh tinggal seorang. Lagipun Mak Teh kamu selalu pulang tiap-tiap bulan,” atuknya mencelah.

  “Atuk. Ini keputusan saya. Saya mahu juga temankan atuk.” Atuknya cuma menggelengkan kepala.

    Memang sukar untuk menyesuaikan diri pada hari pertama di sekolah baru apatah lagi penghuninya langsung tidak dikenali. Kini dua bulan sudah berlalu, Alia semakin mempunyai ramai kawan. Zurina, Ai Ling, Salina, Rajina dan Khairul. Ditambah pula dengan Nathan dan Johar yang baru dikenalinya seminggu yang lalu. Mereka semuanya peramah. Zurina, Salina dan Rajina adalah ulat buku. Johar dan Ai Ling aktif dalam kokurikulum. Nathan dan Khairul pula selalu membuat kelakar. Alia cukup seronok berkawan dengan mereka.

    Alia tahu pada tahun ini dia akan menghadapi peperiksaan SPM, jadi dia sudah tidak boleh berlengah-lengah lagi. Dia dan kawan-kawannya pula merancang waktu pembelajaran. Mereka kadang-kadang belajar di perpustakaan, adakalanya di rumah Cikgu Halim. Cikgu Halim sangat rapat dengan mereka dan selalu memberi tunjuk ajar.

    Masa demi masa berlalu. Kini cuma dua minggu saja lagi untuk mereka menghadapi saat-saat yang paling getir dalam hidup mereka.

    “Sebelum mula peperiksaan itu, bacalah doa dan yakinlah Allah akan membantu insan yang benar-benar berusaha.” Cikgu Halim memberi perangsang kepada anak didiknya. Mereka semua mengangguk.

   Hari yang mendebarkan akhirnya datang jua. Alia melangkah masuk ke dewan peperiksaan dengan hati yang gemuruh. Dia cuba menenangkan dirinya tetapi tidak mampu. Malahan debaran dadanya semakin kencang. Namun akhirnya dia mula merasa tenang dan boleh menjawab soalan yang dikemukakan. Alia melangkah keluar dewan dengan rasa syukur di hati.

  Alia merasakan waktu begitu lambat berlalu. Dia terlalu ingin memperoleh keputusannya. Entah cemerlang, entah tidak.

    Keadaan di sekolah menjadi riuh-rendah. Ada yanggembira, ada juga yang kecewa. Malahan, yang menangis pun tidak kurangnya. Alia melangkah penuh debaran ke pejabat untuk mengambil keputusannya.

    Matanya bagaikan terjegil keluar. Rasa seperti tidak percaya . Alia bagaikan ingin melompat kerana berjaya mendapat 10A1. Mamanya pasti bangga akannya. kawan-kawannya mengucapkan tahniah kepadanya.

    “Sungguhku tak sangka. Inilah detik paling indan dalam hidupku.”Alia mengucapkan syukur ke hadrat Ilahi. Air mata kemenangan tumpah bagi mengisi keharmonian pagi itu.

    “Nenek, lihatlah cucumu yang sudah berjaya ini.” ujar Alia sendirian sambil diikuti bacaan al-Fatihah untuk arwah neneknya. Semoga Allah mencucuri rahmat ke atas rohnya.


Ainaa’ Syaana Mohamad,
Kampung Wakaf Mempelam,
Kuala Terengganu.

Advertisements

Titik Hitam Seorang Pelajar

        “Baiklah, semua pelajar boleh bersurai dan pergi makan,” kata Ustaz Ramli setelah memberi tazkirah selepas solat Maghrib di surau asrama. Aku dan pelajar lain sedang makan dengan berselesa sekali apabila secara tiba-tiba telingaku menangkap suara pembaca betita di TV di suatu sudut dewan makan asrama itu. Pembaca berita itu berkata, “Seorang pelajar sekolah yang didakwa mencuri wang dan peralatan sekolah ditangkap dan dikenakan….”. Ungkapan itu membuat aku terkenang akan titik hitam yang pernah aku lalu empat tahun lalu.

        “Roslan, awak dengan rasminya dilantik menjadi pengawasa di sekolah ini,” kata cikgu Zulkifli, guru disiplin. Kata-kata itu cukup menggembirakan hatiku. Aku rasa tugas itu sebagai suatu penghargaan kerana aku baru dalam tingkatan satu ketika itu. Sungguh kecil diriku untuk mengawal pelajar dua kali ganda lebih besar daripada aku. Tetapi semangatku lebih besar daripada bangunan sekolah ini. Sebagai pengawas, aku sangat patuh kepada peraturan sekolah dan menjaga disiplin diri. Aku juga mengenali semua pengawas di sekolah ini terutama Penolong ketua Pengawas, iaitu Zainul Shah. Aku memanggilnya Shah, dan aku sangat rapat dengannya walaupun dia setahun lebih tua daripada aku. Malah aku kagum dengannya. Dia memiliki ilmu persilatan yang hebat. Aku teringin sekalli mempelajarinya. Suatu hari aku meluahkan hasratku ingin belajar silat dengannya. Shah tersenyum.

        “Ooo…boleh, apa salahnya. Esok pukul 9.00 pagi tunggu aku di padang sekolah.” Aku gembira bukan alang kepalang sambil berlari pulang ke asrama.

        Seperti yang dijanjikan, pagi esoknya Shah berjumpa aku di padang sekolah.

        “Macam mana? Marilah kita mulakan!” aku menyuarakan rasa tak sabar untuk belajar bersilat.

        “Nantilah dulu. Mari kita ke sekolah sekejap,” pelawanya.

        “Nak buat apa?” tanyaku dengan hairan.

        “Lan! Kau duduk sini dan perhatikan orang. Kalau ada orang, cepat beritahu aku,” arah Shah sambil mengeluarkan tukul dari pokot seluarnya. Kemudian, dia memecahkan mangga pintu bilik guru. Dalam beberapa minit kemudian Shah keluar dengan membawa wang yang banyak di tangannya dan mengajak aku lari keluar dari kawasan sekolah. Kami pun berlari menuju ke tepi padang sekolah. Apabila nafas kami reda, “Nah! Kau ambil duit ni, ” Shah menghulurkan wang RM30 kepada aku.

        “Apa ni Shah!” Kau mencuri ya Shah!” Suaraku kuat membelah kesunyian pagi.

        “Syy…bukan senang nak dapat wang sebanyak ni. Mak dan bapak kau pun tak bagi duit sebanyak ni kan! Shah memancing kejujuranku.

        “Betul juga cakap Shah ni,” hati kecilku termakan pujukan itu. Aku terasa seronok pula mendapat duit sebanyak itu.

        Sejak itu, aku terpengaruh dengan sikap Shah yang suka mencuri. Pada setiap hujung minggu aku melakukan kerja ini bersama-sama Shah. Keinginan aku untuk belajar silat dengannya mulai luput. Kini aku mempunyai wang yang banyak dan bermula daripada wang banyak itu, Shah mengajar aku merokok. Sejak itu, aku juga kerap menghisap rokok.

        Suatu hari ketika cuti persekolahan, Shah mengajak aku melakukan rutin kami yang terkutuk itu. Entah kenapa pada hari itu perasaanku berasa cemas berbaur dengan rasa takut. Tiba-tiba aku terdengar, “Woi! Pencuri!” pekik pengawal keselamatan sekolah. Aku dan Shah lari lintang pukang. Seliparku terlucut dan aku terus berlari berkaki ayam.

        Apabila sekolah dibuka berita kecurian yang berlaku di sekolah ini heboh diperkatakan semua orang. Aku menjadi bimbang apabila dipanggil ke bilik guru disiplin. Berbagai-bagai persoalan bermain di fikiranku. Sebaik pintu bilik disiplin itu dibuka, aku terlihat selipar aku di atas meja guru disiplin, Selipar itulah yang aku pakai pada hari tersebut. Guru disiplin masuk sambil berkata, “Satu tahu awak dipengaruhi untuk melakukan kerja terkutuk itu. Siapakah yang mengajak awak mencuri ini?”

        “Ssh…Shah, cikgu. Zainul Shah Tingkatan 2 Sabar.” Aku pun memberitahu segala perbuatan yang aku lakukan bersama-sama Shah selama ini.

        Aku menyesal dengan perbuatan aku yang buruk itu. Tambahan lagi, aku dan Shah pengawas di sekolah ini. Ibu bapa aku dan Shah diminta hadir ke bilik pengetua. Aku tidak dapat menahan air mata yang mengalir di pipiku kerana ibu terpaksa datang ke sekolah atas kesalahan disiplinku. Mulai hari ini aku berjanji dan bertekad bahawa ibu datang ke sekolah ini bukan lagi kerana keburukan sikap aku, tetapi kerana kejayaanku.

        “Lan, apa yang kau dapat buat ni? Sanggup Lan lukakan hati ibu ini. Tak cukupkah wang yang ibu bagi selama ini, Lan?” kata-kata ibu yang sayu menyebabkan aku sekali lagi sebak lalu menitiskan air mataku.

        “Ibu maafkanlah Lan. Lan tak berniat lukakan hati ibu. Lan dipengaruhi oleh kawan, ibu. Maafkanlah Lan, ibu. Ampunlah kesalahan anakmu ini.” Aku menangis sepuas hati sambil melutut memegang tangan ibu.

        Kini aku lebih berhati-hati memilih sahabat dan sahabatku yang paling rapat sekarang ialah buku pelajaran. Titik hitam yang aku alami dahulu telah lama terkubur di hati ini. Sudah lima tahun aku di asrama ini dan asrama ini juga membuatkan aku lebih bersemangat untuk belajar dan meraih kejayaan dalam SPM tahun ini.

Mohd Roslan Mustapa
SMK Sultan Ibrahim 2,
Pasir Mas, Kelantan

Belajar Daripada Kesilapan


Namaku Syafik. Aku anak tunggal dalam sebuah keluarga yang berada. Ibu bapakku seorang yang berpengaruh di bandaraya. Sebut saja Datuk Ismail dan Datin Halimah pasti ramai golongan bangsawan dalam atau luar negara yang mengenalinya. Usiaku baru mencecah usia 15 tahun. Namun, aku hidup bagai anak yatim piatu, kerana ibu bapaku hanya mementingkan harta duniawi yang bersifat sementara. Aku tidak pernah melihat mereka di tikar sembahyang, apatah lagi ke masjid. Namun aku tidak mempedulikan semua itu kerana aku mempunyai rakan-rakan yang sanggup bersamaku dalam suka atau duka.

Pada suatu hari, ketika aku lepak bersama rakan-rakanku di kompleks beli belah, seorang rakankku menyuakan sebatang rokok kepadaku. Aku cuba menolak pelawaan itu, namun hanya sia-sia belaka. Aku terpaksa dan dipaksa. Akhirnya rokok menjadi sebahagian dripada hidupku. Ibu bapaku tidak tahu hal yang sebenar.

Daripada merokok, aku berjinak-jinak dengan dadah pula. Malang tidak berbau, ketika aku cuba merasai nikmat dadah untuk kali pertama di belakang deretan rumah kedai, aku ditangkap oleh dua orang anggota polis yang sedang meronda. Aku dibawa ke balai polis. Rakanku pula sempat melarikan diri. Akku menangis teresak-esak. Aku gusar memikirkan reaksi ibu bapaku.

Setiba aku di balai polis, seorang pegawai polis menyoal siasatku. Aku cuba untuk meyakinkan pagawai polis tersebut bahawa aku tidak sempat mengambil dadah. Setelah membuat ujian air kencing, ternyata aku tidak mengambil dadah. Mereka menghubungi ibu bapaku supaya mengambilku pulang. Sudah jatuh ditimpa tangga, sudahlah ditangkap oleh pihak polis, aku kehilangan ibu bapaku pula. Hatiku bagai dipanah petir apabila mendengar berita bahawa ibu bapaku maut dalam kemalangan jalan raya ketika dalam perjalanan ke balai polis.

Kini, aku tidak lagi menjadikan rokok sebagai temanku. Hanya tinggal beberapa hari lagi untuk mengambil peperiksaan Penilaian Menengah Rendah (PMR). Aku berjanji pada guru dan diriku sendiri bahawa aku akan mendapatkan keputusan yang terbaik. Insya Allah.

Nurfarah Ain Sulaiman
MRSM Batu Pahat